FF & Cerpen

Back Home to (Leave) You

February 12, 2020

“Di, makasi uda bertahan sampe hari ini dan buat semua-muanya.”

Gw mencoba memulai obrolan setelah keheningan menyelimuti kami selama menikmati makanan Jepang favorit kami. Gw sengaja milih menu kesukaan kami, kesukaan dia sih sebenernya, tapi gara-gara dikenalin sama dia, gw jadi doyan juga. Karena gw rasa hari ini bakalan jadi pertemuan terakhir, gw cuman pengen nyenengin dia. Hampir setahun sejak pertemuan kami yang terakhir, ga banyak yang berubah di dia. Tetap sabar, meski gw nyasar keluar di Terminal Kedatangan Internasional. Lah kan gw penerbangan domestik yak. Entahlah gimana ceritanya.

“Ngomong apaan sih lo. Ini nih tahu mirip kaya pipi lo, bulet banget hahaaa…”

Sambil mindahin tahu itu ke piring gw.

“Ah sial ini nih yang bikin gw ngerasa dia beda dari awal. Dan gw ngerasain perasaan ini lagi.”

Gw cuman bisa ngomong dalam hati. Gw uda ambil keputusan dan ga boleh goyah. Kudu kuat!

“Di, kayanya gw terjebak rasa nyaman deh.”

Gw mencoba memulai percakapan ke arah yang lebih serius.

“Rasa nyaman ame siape? Siapa lagi nih yang lagi deketin? Temen kantor lo lagi? Temen sekolah? Apa yang langsung ngajak nikah itu? Oh gw tau, pasti sama cowok yang nyokap lo salah manggil nama gw itu kan. Astaga, masih aja. Tentuin sikap, Na!”

Adi nih kebiasaan suka ngomel panjang, padahal gw aja belom mulai jelasin detailnya. Tapi gw selalu ketawa sama omelannya. Sampe dia bilang, ini gw lagi marah dan lo malah ketawa. Gw juga ga ngerti kenapa, abis kalo dia ngomel banyak benernya dan gw bingung musti ngerespon gimana, jadi cuman bisa ketawa.

“Lo masih inget ga obrolan kita siang pas makan di resto yang porsinya gede banget itu. Tentang tolak ukur pasangan kita masing-masing?”

Gw mulai lagi pake nada serius.

“Inget banget dong, dan sampe hari ini ga berubah. Masih sama. Gw masih ga bisa ngebayangin kalo gw musti nikah sama orang laen dan bukan lo hahahaa…”

Adi makan sambil ngunyah tanpa beban ngucapin hal itu. Ekspresi yang sama pas kita ngobrolin tentang ini beberapa tahun silam. 

“Gw terjebak rasa nyaman sama lo dan gw rasa relation kita ga ada progress. Kita sama-sama ngerasa nyaman tapi cuman sebatas teman. Lo jalan sama orang lain, gw juga. Lo dikenalin ke banyak cewek, jalan sama mereka, so do I. Malahan lo tau juga gw lagi deketnya sama siapa aja. Gw cape gini terus, gw mau brenti.”

Dan gw ga ngerasa laper sama sekali. Padahal sepagian ini karena ngejar first flight, gw sampe lupa sarapan. Mendadak oksigen berasa tipis dan lidah rasanya tercekat. Padahal semalem gw uda praktekin bakal ngomong ini dengan lancar. Apa daya hati bergetar, antara ga kuat tapi kudu dipaksain. Kalo engga, masing-masing kita yang akan tersiksa di masa depan.

“Apa sih sebenernya yang lo mau omongin? Hmm.. Bukannya kita uda sepakat buat nunggu sampe masing-masing kita uda saling siap. While waiting for that, please pursue your dream, lakuin apa aja yang lo mau. Karena once everything settled, apapun rencana yang bakal lo lakuin bakal ada gw hahahaa…”

Adi ngomong gini sambil nyodorin Chawanmushi favorit dia,

“Lo suka bagian atasnya doang kan? Ntar bagian bawahnya gw yang abisin.”

Gw ga minat makan sama sekali.

“Makan dong, ini kalo ga di makan gw suapin paksa nih.”

“Gw cape Di, cape ngebanding-bandingin orang sama lo. Gw mau ngebuka buat yang lain. Gw ga pernah tau kita kedepannya bakal kaya gimana. Lo jauh dari gw, literally jauh dari segi jarak apalagi komunikasi. Cuman belakangan aja gw ngerasain ada yang beda sama cara komunikasi lo. Jauh lebih intens, semacam takut kehilangan dan pas gw nanyain lo kenapa, lo ga jawab.”

“…..”

“Di, lo tau kan yang lo mau, dan gw juga tau apa yang gw mau. Tapi saling tau apa yang kita mau aja ternyata ga cukup. Perlu action. Dan action yang kita lakuin ternyata ga mengarah ke tujuan yang sama. Lo mau gw pindah, tapi itu hal terberat buat gw untuk saat ini. Gw nawarin opsi biar lebih fleksibel, dan lo ga bisa. That’s fine. Apa yang kita jalani di masa depan itu kan berdasarkan pilihan kita hari ini. Gw ga mau di depan akan ada yang merasa terpaksa, merasa berkorban, merasa setengah hati. Padahal nikah itu butuh perjuangan yang lebih berat daripada sekedar memanipulasi jarak. Gw ga mau salah satu di antara kita merasa terus menarik yang lain. Bakal cape narik terus, gw lebih prefer ngejalanin sesuatu yang gw secara sadar sepenuh hati melakukan hal yang uda gw pilih di awal. Gw terima segala konsekuensi baik buruknya dan gw bersedia untuk bertanggung jawab atas pilihan gw. Tapi yang gw ga bisa terima kalo ternyata pasangan gw tidak secara sadar penuh saat mengambil keputusan atas pilihannya. Lalu menjalani pilihannya dengan terpaksa.”

“Kenapa lo tiba-tiba ngomong gini sih, bukannya lo cuek, ga peka, ga pengertian, ga peduli sama perasaan orang laen.”

Raut wajah Adi serius menatap gw dan gw baru nyadar kesalahan terbesar gw adalah kenapa ga bilang ini dari dulu. Kenapa ga nyelesein ini dari dulu. Menunda dan mengulur waktu cuman mindahin rasa sakit yang uda pasti akan dirasain.

“Gw uda cape cuek, kan lo tau resolusi gw belakangan mau jadi lebih peka, lebih peduli, lebih mengerti dan mencoba lebih berempati. Dan gw ga kebayang gimana perasaan orang-orang yang gw cuekin, gw punya banyak salah di masa lalu dan gw ga mau ngulangin itu lagi. Lo selalu jadi tolak ukur buat yang laen. Gw cape ngebanding-bandingin suatu hal yang ga akan pernah sebanding. Gw juga gamau dibandingin sama yang laen.”

Gw terdiam sejenak dan ngelanjutin,

“Gw mau kasih kesempatan buat yang laen.”

“Lo ngomong gini ga peduliin perasaan gw?”

“Di, dari awal lo ga pernah bilang perasaan lo gimana. Bahkan sampe hari ini. Di awal kita juga sepakat kan buat ngejalanin aja dulu. Gw cape gini terus, gw cuman takut ada perasaan lebih di luar rasa nyaman yang gw rasain ke lo. Kayanya gw uda waktunya fokus buat nyari partner yang bisa nemenin gw gimanapun kondisi gw, dimanapun gw berada, dia ada, yang bisa nerima gw dan gw bisa nerima apapun kurangnya dia. Di, gw tau gw salah ngomong gini sekarang, tapi gw ga tau lagi kapan waktu yang tepat buat ngomong ini. Makasi buat waktu, usaha, dan semuanya yang pernah lo lakuin buat kita habisin bareng-bareng. Mudah-mudahan one day kita di kasih kesempatan buat ketemu lagi. Dan kita masih bisa berteman.”

“Teman? Teman yang kaya gimana yang lo maksud? Jadi, selama ini kita temenan doang? Teman apa yang ngajakin ke kondangan teman dekatnya, teman apa yang bersedia nemenin kemanapun lo pergi, teman macam apa yang mau liburan bareng sama lo ke tujuan wisata yang lo mau, teman yang naroh foto berdua di pigora rumah cuman karena ga ada foto formal lainnya. Itu yang lo anggap sebagai teman?”

Adi nanya segitu banyak pertanyaan tanpa ekspresi dan natap gw dalam-dalam, nungguin respon gw.

“Sori, gw ga akan bisa ngebales persis kaya apa-apa yang pernah lo lakuin ke gw, Di.”

Gw jawab sambil nunduk, nahan air mata biar ga keluar sekarang.

“Gw ga minta balasan. Tapi apa lo ga mikirin gimana perasaan gw sama sekali? Dari awal kita kenal sampai hari ini?”

“Di.”

Gw kehabisan kata saat itu juga.

“Na, itu yg lo mau?”

Adi nanya itu sambil senyum ngeliat gw.

“Gw ga bisa maksain yang gw mau ke lo. Karena gw pasti juga ga mau lo maksain sesuatu ke gw. Gw uda mikirin ini uda lama, cuman belom ketemu momen yang tepat aja. Percuma bersama kalo tujuan kita ga sama. Makin kesini, gw makin nyadar kalo ternyata perbedaan bakal tetap ada, meski kita banyak kesamaan.

Salam buat nyokap lo ya, makasi banget uda dibolehin numpang mandi waktu itu hahaaa (gw maksain ketawa, padahal hati ini lagi ancur-ancurnya). Tapi, gw rasa ini keputusan terbaik, gw rela patah sepatah-patahnya hari ini daripada di masa depan, gw maksain sesuatu yang gw tau itu ga baik buat gw.”

“Ana…”

“Gw pamit ya. Gw minta maaf selama lo kenal gw, gw uda terlalu banyak bikin salah. Gw yang suka bikin lo kesel, gw yang terlalu cuek, ga peka, ga pengertian, hobi jalan tapi suka nyasar hahaaa…”

Lagi-lagi gw maksa ketawa tapi dalem hati uda nahan nangis. Gw ga bisa nangis depan dia, gw ga mau dia ikutan sedih juga. Lagian gw juga ga pernah tau perasaan dia kaya gimana. Ini yang terbaik buat kami. Gw uda lelah selama ini ga bertanggung jawab sama perasaan orang lain cuman gara-gara ngebandingin. Gw mau membuka lembaran baru, di buku yang baru.

“Na, gw inget terakhir kali ketemu lo bahas ginian juga. Lo mau ninggalin gw tapi kita tetep komunikasi kan, abis gitu bahkan bonding kita makin kuat. Dulu waktu gw bikin salah, lo ngediemin gw berbulan-bulan, ga ngeliat gw sama sekali. Pas gw mau ninggalin lo jauh karena urusan kerjaan, kita baikan. Ini bukan yang pertama lo giniin gw, Na. Gw yakin ini bakalan sama kaya yang kemaren-kemaren, kita uda sering ngalamin ini. Entah gw ataupun lo yang pergi, kita tetep balik bahkan jadi lebih membaik. Ya kan?”

Sorot mata Adi menunjukkan harapan bahwa yang gw omongin tadi cuman efek emosi gw yang sesaat. Sedangkan gw uda nyari momen ini uda dari setaon lalu. Saking susahnya nyari jadwal, kita baru bisa ketemu di bulan April taon ini.

“Thank you uda mau nemuin gw siang ini. Jauh-jauh kena macet pula yak. Gw appreciate every single thing you’ve been done for us. Kamu sehat-sehat terus ya, bahagia terus, jangan kebanyakan makan telur sama jangan lupa olahraga. Lanjutin challenge di Youtube yang dulu lo pernah share ke gw.”

Gw ucapin kalimat itu sambil senyum lebar, cuman buat nahan air mata ini biar ga jatoh di depan dia.

Ingin bersama tapi tujuannya beda, buat apa.

And again, I hate airport so much. Another broken heart, another depart. Ternyata, untuk menjadi kuat, cobaannya berat. This is too hard to handle. 

Cinta itu satu arah. Ketika lo cinta, lo harus bersama. Cinta itu membebaskan. The best way to love them is to let them go.

Dear my only you, sorry, I love you but I’m letting go.

Kata Pamungkas di video cover lagu ciptaannya.

You Might Also Like

No Comments

Leave a Reply